Tuesday, June 22, 2021
Home Teknologi Indonesia Akan Beli Alutsista Pesawat Airbus A330 MRTT? Ini Kelebihannya

Indonesia Akan Beli Alutsista Pesawat Airbus A330 MRTT? Ini Kelebihannya

Media Indo Pos,Jakarta – Menteri Pertahanan Prabowo Subianto berencana menambah alat utama sistem senjata (alutsista) TNI, salah satunya adalah jenis pesawat Multi-Role Tanker Transport (MRTT) di kategori special mission aircraft. Jenis pesawat ini ada dalam daftar yang menyertai heboh rencana belanja senilai lebih dari Rp 1.700 triliun hingga 2024.

Dunia mengenal jenis pesawat MRTT yang dikembangkan dari Airbus A330. Pesawat pabrikan Prancis itu merupakan pesawat tanker bermesin ganda pengisian bahan bakar udara berbasis pesawat sipil Airbus A330-200. Bukan hanya untuk pengisian bahan bakar di udara, pada praktiknya pesawat ini juga bisa dimanfaatkan untuk fungsi lainnya.

Aviation24, November 2020 lalu, melaporkan Airbus A330 MRTT memiliki panjang 58,8 meter, lebar 60,3 meter, dan dilengkapi dengan dua mesin Rolls-Royce, masing-masing dengan daya dorong 72.000 pound. Daya dorong ini memungkinkan berat lepas landas maksimum hingga 233 ton, termasuk 110 ton kerosin, dan kecepatan jelajah 880 km/jam. 

Pesawat pelaksanaan misi pengisian bahan bakar udara-ke-udara ini memiliki dua sistem. Sistem tiang pengisian bahan bakar canggih yang terletak di bagian belakang dan pengisian bahan bakar dengan pipa dan probe melalui pod yang ditempatkan di bawah setiap sayap.

Menurut Letnan Kolonel Penerbang Kurt Deprez, yang merupakan kepala operasi penerbangan dari Belanda, pesawat itu juga bisa dipakai untuk mengisi bahan bakar semua jet tempur milik organisasi keamanan internasional NATO. Dia menerima dua dari sembilan Airbus A330 MRTT, yang pertama tiba pada 30 Juni 2020. “Kami dapat membawa 267 penumpang dan 45 ton kargo di dalam pesawat,” ujar dia.

Selain itu, salah satu dari sembilan pesawat akan dikonfigurasi untuk evakuasi medis. Pesawat ini akan dilengkapi dengan enam unit perawatan intensif, 16 tandu dan 21 kursi untuk dukungan medis. “Jadi pesawat ini benar-benar serba bisa,” tutur Deprez yang juga pilot Airbus A330 MRTT.

Deprez tahun lalu sempat mendapatkan kesempatan melakukan penerbangan pelatihan penumpang pertama dengan Airbus A330 MRTT, di Pangkalan Udara Eindhoven, Belanda. Pangkalan ini adalah rumah bagi sejumlah organisasi internasional termasuk Pusat Koordinasi Gerakan Eropa (MCCE) NATO dan Komando Transportasi Udara Eropa (EATC).

“Semua kru pesawat kami, baik pilot maupun awak kabin, belum memenuhi syarat. Jadi akan ada anggota tambahan serta instruktur untuk mendukung dan menilai rekan-rekan dalam pelatihan,” kata Deprez saat itu. (Red)


close






Oh hi there 👋
It’s nice to meet you.

Sign up to receive awesome content in your inbox, every month.

We don’t spam! Read our privacy policy for more info.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments