Wednesday, April 17, 2024
HomeBerita JatimDadak Merak Reog Seberat 100 Kg Itu Ditopang Gigi, Bukan Bahu

Dadak Merak Reog Seberat 100 Kg Itu Ditopang Gigi, Bukan Bahu

Media Indo Pos,Ponorogo – Reog, kesenian legendaris dari Ponorogo, Jawa Timur bukan sembarang kesenian. Pembarong, yang memanggul dadak merak bukan orang biasa.

Reog merupakan tarian tradisional dalam arena terbuka sebagai hiburan rakyat yang terdiri dari sejumlah penari. Penari utama adalah orang berkepala harimau dengan hiasan bulu merak. Ini yang disebut dadak merak. Dia didampingi penari lain; bertopeng dan berkuda lumping.

Dadak merak, dengan ukuran jumbo itu, beratnya bisa mencapai 100 kg, ditopang oleh pembarong. Istimewanya, pembarong menopang dadak merak hanya dengan gigi. Ya, dadak merak itu diangkat dengan gigi.

“Saya biasanya kuat mengangkat dadak merak sekitar 60 hingga 70 kilogram,” tutur salah seorang pembarong Ahmad Fhauzy (27) seperti dilansir media ini, beberapa waktu lalu.

Ahmad bahkan pernah menggigit dadak merak dengan berat 90 kilogram. kadang kala, itu masih ditambah penonton yang meminta naik ke atas dadak merak. Bukan anak-anak, tetapi penonton dewasa.

“Pembarong memang berat. Tetapi, saya lebih memilih pembarong karena karakter pemain Reog yang paling seram ya pembarong,” ujar Ahmad, yang sudah menekuni posisi sebagai pembarong selama 14 tahun.

Kemampuan itu tidak datang begitu saja. Ahmad harus mengasah kemampuan mengangkat dadak merak dengan gigi itu, juga wajib mendalami karakter sebagai harimau (objek pada dadak merak).

“Saya dulu awal-awal belajar dengan senior pembarong butuh waktu sekitar 1 tahun,” kata Ahmad.

Ada pula lho pengalaman pembarong lain mengasah kemampuan itu?(Red)

Oh hi there đź‘‹
It’s nice to meet you.

Sign up to receive awesome content in your inbox, every month.

We don’t spam! Read our privacy policy for more info.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments