Friday, March 24, 2023
Home Teknologi Pesawat Buatan Pemuda di Temanggung Ini Terbang Tinggi 200 Meter

Pesawat Buatan Pemuda di Temanggung Ini Terbang Tinggi 200 Meter

Media Indo Pos,Yogyakarta – Sebuah pesawat beberapa kali melakukan pemanasan di landasan terbang Pangkalan TNI Angkatan Udara (Lanud) Adisutjipto, Sabtu, 18 Maret 2023. Beberapa saat kemudian pesawat itu lepas landas dan sempat mengangkasa sebelum mendarat mulus kembali ke landasan.

Pesawat itu bukan bagian dari latihan tempur dan tidak pula menggendong persenjataan.

Pesawat yang dimaksud jenis pesawat ringan buatan para pemuda kreatif asal Temanggung, Jawa Tengah, yang dikomandani Andi Setiawan, penghobi aeromodelling dan telah bergabung dalam Jogja Flying Club sejak 2000-an.

Andi dan timnya merakit sendiri pesawat itu menggunakan komponen lokal. Hanya beberapa yang impor yaitu alat navigasi dan mesin bekas buatan tahun 1980-an.

Hasilnya, pesawat ringan ini bisa terbang hingga ketinggian 700 kaki atau sekitar 213 meter seperti yang ditunjukkannya hari ini.

“Kami ingin membuat pesawat yang murah, bahan-bahannya lokal,” katanya saat ditemui di Lanud Adisutjipto, Sabtu, 18 Maret 2023.

Dia menambahkan, pesawat yang telah digunakan itu masih dalam tahap percobaan.

“Kami cari bahan yang murah, ini sekitar Rp 150 juta hingga Rp 200 juta,” kata Andi lagi.

Andi dan timnya menggunakan mesin Rotax 447 untuk pesawat tersebut. Angka 447 menunjukkan besaran CC (cubicle centimeter) dan bisa diartikan sebagai volume ruang silinder yang terletak di dalam mesin pembakaran.

Mesin lawas karena diproduksi 1980-an itu didapat dari para pemilik pesawat paramotor yang sudah tidak dipakai.

Propeler atau baling-baling didapat juga dari para penggemar aeromodelling. Pengerjaan memakan waktu 9-10 bulan.

“Kami dibantu teknisi, tukang las dan yang mengecat,” kata dia.

Mesin dan baling-baling dipasang di atas pilot di posisi paling depan. Bahan bakar yang digunakan bukan avtur yang biasa dipakai pesawat terbang, melainkan BBM jenis Pertamax yang diisikan ke jeriken di belakang tempat duduk pilot. Volumenya sekitar 24 liter.

Secara teknis, bentang sayap pesawat itu memiliki panjang 9,5 meter dan panjang pesawat 4,5 meter dengan roda-roda eks ban motor Vespa ukuran 8 inci.

Bobot kosong pesawat adalah 175 kilogram dan daya angkut 125 kilogram didukung mesin 40 horsepower.

Anggota tim teknisi, David Ahmad Abid, mengatakan, mesin rotax 447 itu buatan Austria. Karena masih menggunakan platina, oleh tim diganti dengan sistem CDI atau Capacitor Discharge Ignition untuk sistem pengapiannya.

Adapun bagian sayap menggunakan rangka ringan dan dilapisi kain polyester kuat yang dicat dan dijahit oleh tim.

Catatan dari Pilot
Hasilnya, pilot yang menguji pesawat ringan ini, Faslan Hafizha, menyatakan puas . “Huah, lega, terbang sekitar 700 kaki,” kata dia.

Diakui bagian setir pesawat dirasanya masih berat.

“Namanya juga masih uji coba, nanti akan kami perbaiki lagi,” katanya menambahkan.

Menurut Andi, pesawat ringan yang diberi nama AEROTEK X1 ini selain untuk olahraga kedirgantaraan juga bisa dimanfaatkan untuk pemantauan udara, pengawasan dan penyemprotan pupuk atau pestisida untuk lahan pertanian.

Pesawat diklaimnya cocok untuk terbang pada ketinggian rendah, hemat bahan bakar, aman, nyaman, dan mudah dikendalikan.

Pesawat ini dirakit Team AEROTEK Temanggung, Jawa Tengah, dengan menggunakan bahan lokal (TKDN) 70 persen. Pesawat bisa sampai ke lokasi dengan cara di-towing dari Temanggung.

Sepanjang jalan sayapnya dilepas supaya tidak mengganggu pengguna jalan lainnya, selain mempermudah pemindahan yang memakan waktu dua jam tersebut. (Red)


close






Oh hi there đź‘‹
It’s nice to meet you.

Sign up to receive awesome content in your inbox, every month.

We don’t spam! Read our privacy policy for more info.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments