Thursday, April 18, 2024
HomeBerita Jatim7 Fakta Soal Penolakan Pengajian Ustaz Syafiq Riza Basalamah

7 Fakta Soal Penolakan Pengajian Ustaz Syafiq Riza Basalamah

Media Indo Pos,Surabaya – Penolakan terjadi pada pengajian yang menghadirkan Ustaz Syafiq Riza Basalamah di Masjid Assalam, Perumahan Purimas, Gunung Anyar, Surabaya, Kamis (22/2) petang. Penolakan ini berasal dari massa Gerakan Pemuda (GP) Ansor hingga Banser.

Imbas penolakan itu, terjadi salah paham antara pihak panitia penyelenggara pengajian dengan massa dari GP Ansor dan Banser. Keduanya saling bersitegang hingga kericuhan pun tak terhindarkan. Dalam video yang beredar, terlihat ada beberapa orang yang mengalami pemukulan.

Kericuhan ini pun berbuntut panjang. GP Ansor melaporkan pihak panitia pengajian ke polisi usai 4 anggotanya mengalami luka. Ustaz Syafiq Riza Basalamah pun buka suara soal kejadian ini. Berikut Sederet Fakta Penolakan Pengajian Ustaz Syafiq Riza Basalamah di Surabaya:

1. GP Ansor Sebut Anggotanya Ditolak Salat di Masjid
Versi GP Ansor, ketegangan itu terjadi menjelang Magrib. Sejumlah anggota Banser dan Ansor yang datang untuk bertabayun berkaitan acara pengajian yang tetap menghadirkan Ustaz Syafiq Riza Basalamah ditolak oleh pihak panitia saat hendak melakukan salat magrib di dalam masjid.

“Sahabat-sahabat Ansor Banser yang berada di lokasi ingin masuk dan melaksanakan salat jemaah namun ditolak dan diusir oleh panitia. Dan bahkan terjadi pemukulan seperti di video yang beredar,” ungkap Sekretaris GP Ansor Surabaya Rizam Syafiq kepada awak media, Jumat (23/2).

Rizam menjelaskan alasan kenapa massa Ansor dan Banser mendatangi masjid Assalam yang pada akhirnya berujung kericuhan. Massa Ansor dan Banser berupaya memastikan bahwa pihak panitia penyelenggara pengajian Ustaz Riza Basalamah mematuhi perjanjian yang telah dibuat.

2. Sempat Mediasi Sebelum Tolak Ustaz Syafiq Riza Basalamah
Pagi sebelum kericuhan itu terjadi, kata Rizam, Pimpinan Anak Cabang (PAC) GP Ansor Gunung Anyar telah melakukan musyawarah dengan panitia pengajian yang difasilitasi Polsek Gunung Anyar. Musyawarah yang dihadiri MWC NU Gunung Anyar, Koramil, Camat Gunung Anyar, Polsek Gunung Anyar, Takmir Masjid Assalam, Yayasan yang menaungi masjid, serta Satkoryon Banser Gunung Anyar itu menyepakati bahwa Ustaz Syafiq Riza Basalamah tidak akan membawakan materi.

“Dalam pertemuan tersebut, disepakati meniadakan pemateri Syafiq Riza Basalamah untuk menjaga kondusifitas di wilayah Gununganyar. Kami punya bukti surat kesepakatan dan foto pertemuan ini,” ungkap Rizam.

Salah satu poin yang disepakati dalam musyawarah itu, Ustaz Riza Basalamah tetap diizinkan untuk melakukan salat magrib berjemaah. Namun Ansor meminta panitia memastikan ada poster pembatalan kegiatan agar tidak ada pengerahan massa dan jemaah menghadiri pengajian yang direncanakan. Namun hingga sore, tak ada poster pembatalan.

Untuk itulah, Banser dan Ansor datang berbondong-bondang di Masjid Assalam. PAC Ansor Gunung Anyar dan Banser wilayah setempat hanya ingin memastikan bahwa perjanjian yang telah disepakati pada Kamis pagi dijalankan panitia. Hingga insiden pengusiran anggota banser saat salat terjadi.

“Kemudian setelah salat magrib, panitia melalui speaker masjid mengumumkan kajian tetap dilanjutkan. Nah ini kemudian yang menjadi keributan kedua. Sahabat Ansor Banser mencoba masuk masjid untuk menanyakan iktikad baik dari takmir masjid dan yayasan, namun beberapa jemaah tiba-tiba dari belakang memukul Ketua PAC GP Ansor Rungkut, sahabat Lukman dan langsung dilerai oleh sahabat-sahabat Banser lainnya,” tambah Rizam.

3. GP Ansor Lapor Polisi
Atas pemukulan itu, GP Ansor Surabaya resmi melaporkan dugaan kekerasan yang dilakukan oleh panitia penyelenggara pengajian Ustaz Syafiq Riza Basalamah ke polisi. Laporan itu dilayangkan ke Polrestabes Surabaya oleh perwakilan GP Ansor didampingi LBH pada Kamis malam pukul 23.00 WIB.

Rizam mengatakan ada 4 anggota GP Ansor yang menjadi korban kekerasan hingga mengalami luka-luka. Salah satunya adalah Ketua PAC Rungkut bernama Lukman yang menjadi korban pemukulan seperti yang telah dia sebutkan.

“Bahkan, ada salah satu anggota kami yang mengalami luka cukup parah. Pelipis matanya berdarah karena terkena serpihan kacamata yang dipukul oleh pihak panitia. Itulah yang menjadi pertimbangan kami melakukan laporan polisi,” lanjut Rizam.

Tidak hanya laporan secara lisan, pihaknya juga membawa sejumlah barang bukti untuk melengkapi laporan. Alat bukti itu berupa hasil visum, jaket, dan video rekaman pada saat kejadian.

“Alat bukti yang kami bawa ada jaket Ansor yang sobek dan video kejadian semalam. Kami juga melampirkan visum untuk melengkapi laporan,” ujarnya.

4. Pengurus Masjid Sebut Pihaknya Bukan Penyelenggara
Pengurus Masjid Assalam, Perumahan Purimas, Gunung Anyar, Surabaya memastikan bahwa penyelenggara pengajian yang mengundang Ustaz Syafiq Riza Basalamah hingga berujung ricuh ditolak GP Ansor bukan yayasan yang menaungi masjid itu.

Ketua Yayasan Masjid Assalam Iskandar Zulkarnain didampingi Ketua Dewan Pembina Masjid Assalam Ibnu Arly dan Koordinator Keamanan Takmir Masjid Assalam Danang Adityo Nugroho menjelaskan bahwa masjid Assalam hanya menyediakan tempat kajian.

“Yang saya pertegas, Masjid Assalam bukan sebagai penyelenggara dan sering memang ditempati komunitas-komunitas muslim, karena lokasi cukup strategis, apalagi bagi ustaz-ustaz yg dekat dengan transit (Bandara) Juanda,” kata Iskandar kepada awak media, Jumat (23/2/2024).

Iskandar menjelaskan bahwa penyelenggara pengajian yang menghadirkan Ustaz Syafiq Riza Basalamah sudah disebutkan di dalam flyer yang beredar baik secara online maupun offline. Yakni Surabaya Mengaji, Muslim Bikers Indo, dan One Kolbu.

“Penyelenggaranya dari komunitas seperti flyer yang beredar, dari Surabaya Mengaji, Muslim Bikers Indo, dan One Kolbu, monggo dicek di medsos dan masjid bukan sebagai penyelenggara,” tambahnya.

5. Pengurus Masjid Sebut Ada Miskomunikasi
Iskandar menceritakan setelah ditolak oleh GP Ansor, pihaknya telah mengumumkan bahwa pengajian itu batal digelar di Masjid Assalam. Dia juga menyebutkan bahwa Ustaz Syafiq Riza Basalamah pun batal hadir. Namun, banyak jemaah yang sudah terlanjur datang.

“Malam tadi (Kamis) karena salah tangkap dan menganggap kok jadi, padahal Ustaz Syafiq tidak datang. Tidak di sini, dan memang tidak ada kajian,” tegasnya.

Hadirnya sejumlah jemaah itu, membuat GP Ansor hingga Banser turut hadir ke lokasi. Iskandar menduga, terjadi miskomunikasi pada GP Ansor yang menganggap bahwa pengajian tetap digelar. Padahal, Ustaz Syafiq Riza Basalamah tak hadir.

“Tapi sebenarnya tidak ada kajian dan sudah dibatalkan, sebenarnya ini misskom ya dan menyebabkan gesekan ya,” kata Iskandar.

“Banser sampai mimbar saat itu sebenarnya ingin menegaskan lagi tentang kesepakatan itu, karena di luar massa sudah banyak jadi mempertegas bahwa memang tidak ada kajian itu saja, sebenarnya ini ada kesalahpahaman info yang tidak sampai pada masyarakat,” lanjutnya.

Selain itu Iskandar menyebutkan bahwa Ustaz Riza Basalamah bukan pertama kalinya datang ke Masjid Assalam. Bila pengajian Kamis petang itu digelar sang ustaz terhitung sudah 6 kali memberi kajian di Masjid Assalam sejak 2017.

6. Penolakan Kajian Versi Satda Indonesia
Hal berbeda disampaikan oleh Tim Sahabat Dakwa Sunnah (Satda) Indonesia. Satda Indonesia adalah pihak yang ditunjuk oleh panitia kajian Ustaz Syafiq Riza Basalamah dalam hal menjaga kelancaran dan keamanan kajian.

Ketua Umum Satda Indonesia Ustaz Abu Rozan menjelaskan bahwa hari itu GP Ansor memang meminta kajian tersebut batal, namun pihaknya tetap melanjutkan acara sebab tidak ada hal yang dilanggar.

“Kegiatan kajian adalah bagian dari peribadatan yang dilindungi Undang-Undang. Pengajian juga bentuk edukasi kepada masyarakat terkait ilmu agama,” tegas Abu Rozan kepada awak media, Jumat (23/2/2024).

“Dibolehkan masuk dengan syarat melepas atribut ormas dan bergabung dengan jemaah untuk mengikuti acara. Jika masuk dengan atribut, hanya dengan perwakilan maksimal 3 orang,” ungkapnya.

Namun yang terjadi, kata Rozan, Banser memaksa masuk dan ingin membubarkan acara kajian itu. “Karena memaksa, akhirnya situasi tidak kondusif dan pelarangan masuk itu merupakan kewenangan internal tim pengamanan dalam acara tersebut dalam hal ini Satda Indonesia,” tandasnya.

7. Pesan Sejuk Ustaz Syafiq Riza Basalamah
Terkait pembubaran itu, Ustadz Syafiq Riza Basalamah memberi pesan sejuk melalui akun resminya di Instagram @syafiqrizabasalamah_official. Dalam video yang dilihat, ia meminta agar jemaah tetap bersabar.

“Assalamualaikum warrahmatullahi wabarakatuh, jemaah rahimakumullah buat teman-teman yang sudah hadir di Masjid Assalam. Ana berangkat tadi jam satu, sudah sampai sebelum Magrib dengan harapan bisa isi kajian. Tapi ternyata takdir Allah berkata lain, maka ana mohon maaf atas ketidaknyamanan ini kepada teman-teman semuanya,” ucap Ustaz Syafiq dalam video yang dilihat, Sabtu (24/2/2024).

Meski kajiannya gagal digelar, Ustaz Syafiq Riza Basalamah menyebut, jemaah yang sudah hadir Insyaallah akan mendapat pahala. “Tapi yang jelas langkah antum ke rumah Allah, capek, lelah dan detik-detik yang antum luangkan untuk hadir di kajian itu akan ditulis pahala oleh Allah, dan semoga diangkat derajat antum dan diantarkan ke surga Alla Azza wa Jalla,” lanjutnya.

Di akhir, ia memberi semangat pada jemaah dan meminta para jemaah untuk terus berbaik sangka. “Insya Allah kita ketemu lain waktu, dan semangat ya Ramadhan sudah dekat. Semoga Allah menyampaikan kita ke Bulan Ramadhan dan semoga Allah berikan hidayah kepada teman-teman kita yang masih mungkin belum paham. Berbaik sangka kepada mereka. Jazakallah khayran,” pesan Ustaz Syafiq Riza Basalamah.(Red)

Oh hi there đź‘‹
It’s nice to meet you.

Sign up to receive awesome content in your inbox, every month.

We don’t spam! Read our privacy policy for more info.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments