Tuesday, May 21, 2024
HomeInternationalWorldMeksiko Putus Hubungan dengan Ekuador Buntut Penyerbuan Kedutaan

Meksiko Putus Hubungan dengan Ekuador Buntut Penyerbuan Kedutaan

Media Indo Pos,Jakarta – Pemerintah Meksiko mengumumkan memutus hubungan diplomatik dengan Ekuador. Pemutusan hubungan diplomatik ini dilakukan setelah polisi Ekuador menyerbu kedutaan besar Meksiko di Quito pada hari Jumat (5/4) untuk menangkap mantan wakil presiden Ekuador Jorge Glas yang mencari suaka di kedutaan tersebut.

Glas mencari perlindungan di kedutaan Meksiko pada bulan Desember lalu, setelah surat perintah penangkapan dikeluarkan terhadapnya karena dugaan korupsi, sebuah tindakan yang oleh pemerintah Presiden Ekuador Daniel Noboa dicap sebagai “tindakan terlarang”.

Pemerintah Meksiko mengatakan pihaknya telah memberikan suaka politik kepada Glas — yang pernah menjabat wakil presiden di bawah kepemimpinan sayap kiri Rafael Correa antara tahun 2013 dan 2017 — “setelah melakukan analisis menyeluruh” terhadap situasi tersebut.

“Polisi dari Ekuador secara paksa memasuki kedutaan kami dan menahan mantan wakil presiden negara tersebut yang merupakan pengungsi dan sedang memproses suaka karena persekusi dan pelecehan yang dia hadapi,” tulis Presiden Meksiko Andres Manuel Lopez Obrador di platform media sosial X, seperti dikutip dari AFP, Sabtu (6/4/2024).

“Ini merupakan pelanggaran terang-terangan terhadap hukum internasional dan kedaulatan Meksiko,” imbuhnya.

Menteri Luar Negeri Meksiko Alicia Barcena kemudian menulis di X bahwa Meksiko telah memutuskan untuk “segera memutus hubungan diplomatik dengan Ekuador.”

Sementara itu, Departemen Komunikasi Kepresidenan Ekuador mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Glas, yang “dijatuhi hukuman penjara berdasarkan sistem peradilan Ekuador, telah ditangkap malam ini dan ditempatkan di bawah perintah pihak yang berwenang.”

Glas dibebaskan dari penjara pada bulan November lalu setelah menjalani hukuman karena korupsi, dalam skandal besar yang melibatkan raksasa konstruksi Brasil, Odebrecht.

Dia menghadapi surat perintah penangkapan lagi karena diduga mengalihkan dana yang dimaksudkan untuk upaya rekonstruksi setelah gempa bumi dahsyat pada tahun 2015.

Pada hari Jumat (5/4) waktu setempat, Meksiko mengeluhkan “pelecehan” karena meningkatnya kehadiran polisi di luar kedutaan besarnya di Quito.(Red)

Oh hi there đź‘‹
It’s nice to meet you.

Sign up to receive awesome content in your inbox, every month.

We don’t spam! Read our privacy policy for more info.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments