Monday, May 20, 2024
HomeInternationalWorldPerang Saudara, Junta Myanmar Culik Warga Jadi Tentara Cadangan

Perang Saudara, Junta Myanmar Culik Warga Jadi Tentara Cadangan

Media Indo Pos,Jakarta – Junta militer disebut mulai menculik warga usia remaja untuk dijadikan tentara cadangan dalam perang saudara di Myanmar. Junta Myanmar diklaim mulai kekurangan tentara lantaran terbunuh atau kabur saat bertempur melawan kelompok perlawanan bersenjata negara itu usai kudeta militer pada Februari 2021.

Media independen Myanmar The Irrawaddy melaporkan bahwa junta militer menemukan cara baru untuk melancarkan teror terhadap warga sipil. Salah satunya dengan memulai penculikan terhadap warga Myanmar, terutama para remaja dari rumah, tempat kerja, dan jalanan, buat dijadikan tentara cadangan.

Sejumlah warga lokal menuturkan kesaksian mereka bahwa warga yang dianggap memenuhi syarat wajib militer diculik oleh para anggota junta di daerah Magwe, Bago, Yangon, dan Ayeyarwady.

Para korban penculikan ini kemudian dipaksa untuk menjalani pemeriksaan kesehatan sebelum diangkut ke kamp pelatihan militer Myanmar. Para penculik dikabarkan ‘bergentayangan’ di kota-kota hingga desa-desa untuk menculik warga. Mereka mengincar target melalui data dokumen kependudukan kota dan desa.

Junta Myanmar menetapkan aturan wajib militer pada 10 Februari lalu setelah pasukannya banyak menderita kekalahan dari sejumlah kelompok perlawanan.

Dalam pengumuman resmi mereka, pria antara 18-35 tahun harus menjalani wajib militer selama dua tahun, sedangkan wanita 18-27 tahun juga wajib gabung militer selama dua tahun.

Kebijakan radikal itu pun membuat sejumlah warga memilih kabur dari Myanmar. Sempat geger pula dua gadis remaja Myanmar tewas terinjak-injak di tengah serbuan warga di kantor imigrasi Mandalay untuk keluar dari negara itu.

Kepanikan dan kekhawatiran warga memuncak setelah kabar bahwa junta Myanmar melancarkan penculikan untuk memaksa gabung di militer bertempur melawan pasukan pemberontak. Sebelumnya, hampir 50 tentara junta militer Myanmar menyerah ke kelompok etnis bersenjata di Tanintharyi pada awal pekan ini.

Cabang kelompok bersenjata Pasukan Nasional Karen (KNU), Tentara Pembebasan Nasional Karen (KNLA), mencegat junta di Tanintharyi, Kota Myeik pada Selasa (23/4). Kelompok itu juga menyerang pasukan junta. Imbas serangan mereka enam tentara junta meninggal.(Red)

Oh hi there đź‘‹
It’s nice to meet you.

Sign up to receive awesome content in your inbox, every month.

We don’t spam! Read our privacy policy for more info.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments