Tuesday, May 21, 2024
HomeInternationalWorldIran Bersiap Buat Bom Nuklir Jika Terancam Israel

Iran Bersiap Buat Bom Nuklir Jika Terancam Israel

Media Indo Pos,Jakarta – Iran bersiap membangun bom dan senjata nuklir jika mereka terancam oleh Israel. Hal itu diungkap oleh Sayyid Kamal Kharrazi, penasihat pimpinan tinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei.

Kharrazi mengatakan Iran memang mengharamkan penggunaan teknologi nuklir untuk membuat senjata. Namun, bukan tidak mungkin hal itu dilakukan bila Iran merasa terancam.

“Kami belum memutuskan untuk membuat bom nuklir, tetapi bila keberadaan Iran terancam, tidak ada pilihan lain selain mengubah doktrin militer kami,” kata Kharrazi dilansir dari The Times of Israel, Kamis (9/5).

Iran memang memiliki teknologi untuk membangun senjata nuklir. Namun, Khamenei melarang pembuatan senjata nuklir melalui fatwa tahun 2000.

Khamenei pada 2019 pernah mengatakan membangun senjata nuklir adalah perbuatan salah dan haram. Dia mengatakan Iran punya kemampuan melakukannya, tetapi tidak pernah melakukannya hingga saat ini.

Kharrazi berkata Iran masih memegang teguh prinsip tersebut. Namun, ia tak menutup kemungkinan sikap Iran berubah jika ada ancaman dari Israel. “Jika fasilitas nuklir kami diserang oleh rezim zionis (Israel), deterensi kami akan berubah,” ujarnya.

Sebelumnya, perang Iran dan Israel memanas dalam beberapa pekan terakhir. Iran meluncurkan serangan pada Sabtu (13/4) menggunakan pesawat nirawak (drone) ke Israel.

Serangan itu sebagai balasan atas peristiwa Damaskus, 1 April, yang menewaskan 16 orang. Dalam peristiwa Damaskus, dua jenderal Iran tewas. Mereka adalah Brigadir Jenderal Mohammad Reza Zahedi dan Brigadir Jenderal Mohammad Hadi Haji Rahimi.

Israel melakukan serangan balik pada Jumat (19/4) dengan ledakan di Isfahan.(Red)

Oh hi there đź‘‹
It’s nice to meet you.

Sign up to receive awesome content in your inbox, every month.

We don’t spam! Read our privacy policy for more info.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments