Tuesday, June 25, 2024
HomeHukum & KriminalKakak SYL Dapat Honor Rutin Rp 10 Juta/Bulan dari Kementan

Kakak SYL Dapat Honor Rutin Rp 10 Juta/Bulan dari Kementan

Media Indo Pos,Jakarta – Jaksa KPK menghadirkan mantan Sekretaris Badan Karantina, Wisnu Haryana sebagai saksi dalam sidang lanjutan kasus gratifikasi dan pemerasan dengan terdakwa mantan Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo (SYL). Wisnu mengatakan Kementan rutin membayar honor Rp 10 juta per bulan untuk kakak SYL, Tenri Olle Yasin Limpo.

Mulanya, jaksa menanyakan ke Wisnu terkait hubungan SYL dan Tenri Olle. Pada persidangan yang digelar di PN Tipikor Jakarta, Senin (20/5/2024), Wisnu mengaku mengetahui jika Tenri Olle merupakan kakak SYL.

“Saksi tahu seseorang yang bernama Tentri Olle Yasin Limpo?” tanya jaksa dalam persidangan.

“Tahu Pak,” jawab Wisnu.

“Siapa itu?” tanya jaksa.

“Kakak Pak Menteri,” jawab Wisnu.

Jaksa lalu menanyakan permintaan Rp 10 juta per bulan untuk Tentri Olle. Wisnu membenarkan jika honor rutin itu diberikan ke Tentri Olle sebagai tenaga ahli di Badan Karantina Pertanian namun tak ada pekerjaan yang dilakukan.

“Apakah ada juga diminta untuk memberikan rutin Rp 10 juta per bulan?” tanya jaksa.

“Iya, pada waktu itu kepala badannya masih Pak Ali Jamil. Itu memberikan arahan bahwa Ibu Tentri ini untuk diberikan honor sebagai tenaga ahli di Badan Karantina Pertanian pada waktu itu,” jawab Wisnu.

“Rp 10 juta per bulan?” tanya jaksa.

“Rp 10 juta per bulan,” jawab Wisnu.

“Itu kegiatannya ada betul atau hanya kegiatannya aja?” tanya jaksa.

“Honornya aja Pak,” jawab Wisnu.

Dia mengatakan honor itu diberikan Kementan ke Tentri Olle selama 2 tahun. Dia menyebutkan honor itu di-transfer langsung ke Tentri.

“Selama berapa lama itu?” tanya jaksa.

“Hampir 2 tahun barangkali ya,” jawab Wisnu.

“Transfer langsung?” tanya jaksa.

“Transfer langsung,” jawab Wisnu.

“Kepada siapa?” tanya jaksa.

“Langsung ke Ibu Tenri ini,” jawab Wisnu.

Wisnu mengaku tak dijelaskan terkait siapa yang meminta honor rutin itu diberikan ke Tentri Olle. Dia mengaku hanya mendapat perintah dari Ali Jamil.

“Saudara tahu tidak apa pernah diberitakan, tadi kan Pak Ali Jamil ya, ini kan kakak nya Pak Menteri, sebenernya permintaan siapa kok bisa ngasih kakaknya Pak Menteri yang tidak ada dia kaitannya dengan Kementan pada saat itu?” tanya jaksa.

“Saya tidak dijelaskan hanya arahan beliau untuk dapat memberikan honor Ibu Tentri ini Pak,” jawab Wisnu.

Diketahui, SYL didakwa melakukan pemerasan dan menerima gratifikasi dengan total Rp 44,5 miliar. Dia didakwa bersama dua eks anak buahnya, yakni Sekjen Kementan nonaktif Kasdi dan Direktur Kementan nonaktif M Hatta. Kasdi dan Hatta diadili dalam berkas perkara terpisah.

Selain membayar gaji pembantu, para pejabat Kementan juga harus patungan untuk memenuhi berbagai kebutuhan SYL lainnya. Kebutuhan itu antara lain, sewa jet pribadi, umroh, perjalanan ke Brasil dan Amerika Serikat, hingga sapi kurban.

Selain patungan, pejabat di Kementan juga membuat perjalanan dinas fiktif. Uang dari perjalanan dinas fiktif itu dicairkan dan digunakan untuk memenuhi berbagai permintaan SYL.(Red)

Oh hi there 👋
It’s nice to meet you.

Sign up to receive awesome content in your inbox, every month.

We don’t spam! Read our privacy policy for more info.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments