Monday, July 22, 2024
HomeHukum & KriminalTerdakwa Kasus BTS Sadikin Rusli Minta Ditahan di Jawa Timur Agar Dekat...

Terdakwa Kasus BTS Sadikin Rusli Minta Ditahan di Jawa Timur Agar Dekat Cucu

Media Indo Pos,Jakarta – Perantara bernama Sadikin Rusli sekaligus orang kepercayaan mantan anggota III Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) Achsanul Qosasi mengaku tidak sanggup membacakan seluruh nota pembelaan atau pleidoi pribadinya dalam kasus korupsi proyek BTS 4G pada Bakti Kominfo. Sadikin mengaku berat hati membacakan keseluruhan pleidoi tersebut dalam persidangan.

“Sebenarnya saya sudah menyiapkan pembelaan pribadi dan rencananya akan saya bacakan pada kesempatan ini. Namun tadi pagi saya baca kembali rasanya saya menjadi tidak sanggup untuk membacakan,” kata Sadikin Rusli dalam persidangan di Pengadilan Tipikor Jakarta, Selasa (28/5/2024).

Sadikin mengungkap alasannya tak kuat dan takut tak sanggup membaca pleidoi pribadinya. Dia mengaku ada permintaan dari cucu untuk segera pulang.

“Ada bagian yang menceritakan permintaan cucu saya agar saya segera pulang, saya takut tak dapat menahan air mata, takut tak dapat menyelesaikan pembacaan pleidoi pribadi saya. Karena ini, saya mohon diperbolehkan untuk menyerahkan saja dan dianggap dibacakan. Berat rasanya hati saya jika cucu sudah meminta agar saya segera pulang,” ujarnya.

Dia mengaku menyesali perbuatannya. Sadikin mengatakan hanya berniat membantu teman baiknya, yakni Achsanul Qosasi. “Saya sangat menyesali apa yang terjadi, meski niat saya hanya semata mengiyakan permintaan sahabat saya. Saya sama sekali tidak tahu apa yang dilakukan sahabat saya, saya tidak paham hukum, saya mohon agar Bapak Hakim memberikan ampunan kepada saya,” ujarnya.

Lebih lanjut Sadikin memohon agar majelis hakim menjatuhkan hukuman penahanannya di Porong, Jawa Timur. Dia mengaku ingin dekat dengan cucu.

“Jika Bapak Hakim memutuskan untuk menghukum saya, izinkan saya permintaan agar putusan nanti Bapak Hakim berkenan mencantumkan saya menjalani hukuman di Porong, Jawa Timur, agar saya bisa lebih dekat dengan cucu saya,” ujarnya.

Dituntut 4 Tahun
Dalam kasus ini, Sadikin Rusli dituntut pidana penjara selama 4 tahun dan denda Rp 200 juta subsider 3 bulan kurungan. Jaksa menyakini Sadikin melanggar Pasal 12 huruf e UU Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi juncto Pasal 56 butir kesatu KUHP.(Red)

Oh hi there 👋
It’s nice to meet you.

Sign up to receive awesome content in your inbox, every month.

We don’t spam! Read our privacy policy for more info.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments