Friday, June 14, 2024
HomeHukum & KriminalPolisi: Masih Ada Pelat DPR Palsu Beredar, Akan Kita Tarik Lagi

Polisi: Masih Ada Pelat DPR Palsu Beredar, Akan Kita Tarik Lagi

Media Indo Pos,Jakarta – Polda Metro Jaya masih menyelidiki kasus pemalsuan pelat dinas DPR RI. Polda Metro menyatakan akan menarik semua pelat palsu DPR yang masih beredar.

“Nanti kita mau tarik pelat DPR yang palsu, lagi dimaksimalkan menarik semua unit. Kalau sudah sesuai pengakuan tersangka, baru kita rilis,” kata Kasubdit Jatanras Ditreskrimum Polda Metro Jaya AKBP Rovan Richard Mahenu kepada wartawan, Rabu (29/5/2024).

Diduga masih ada pelat DPR palsu yang belum disita. Dalam kasus ini, polisi telah menangkap 5 tersangka kasus pemalsuan pelat khusus DPR.

“Ada lagi (pelat palsu DPR), kita mau narik-narik lagi,” jelas Rovan.

5 Orang Ditangkap Kasus Pelat Palsu DPR
Sebelumnya, beredar kabar adanya oknum pengacara terkenal yang memiliki 4 mobil mewah dan berpelat khusus DPR. Polda Metro Jaya telah menangkap 5 orang terkait kasus tersebut.

“Penanganan kasus pelat DPR dan KTA bodong telah ditahan 5 orang tersangka,” kata Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Ade Ary Syam Indradi saat dihubungi pada Senin (27/4).

Tim penyidik Subdit Jatanras Ditreskrimum Polda Metro Jaya telah mengamankan barang bukti terkait kasus tersebut. “Dengan barang bukti 8 mobil dan pelat serta kartu tanda anggota DPR RI 25 buah,” imbuhnya.

MKD DPR Desak Polisi Usut
Sebelumnya, Wakil Ketua MKD DPR Habiburokhman meminta Polda Metro Jaya menindak tegas terkait informasi adanya pengacara terkenal yang memiliki mobil mewah dengan pelat khusus anggota DPR.

“Saya dapat informasi juga begitu. kami minta Polri tindak tegas siapa pun yang membuat, menggunakan pelat palsu DPR. ini jelas memenuhi unsur pelanggaran Pasal 263 KUHP yang ancamannya 6 tahun penjara,” kata Habiburokhman saat dihubungi pada Senin (27/5).

Habiburokhman menegaskan yang dipalsukan oknum-oknum pengacara tersebut merupakan lambang DPR dan identitasnya. Selain itu, dia mendengar ada oknum swasta mengaku petinggi partai memalsukan pelat DPR untuk mobil-mobilnya.

“Yang dipalsukan adalah lambang DPR dan identitas juga. Saya dengar ada oknum swasta mengaku petinggi partai memalsukan beberapa pelat DPR untuk mobil-mobilnya. saya sudah koordinasi dengan pimpinan partai tersebut dan mereka tidak akan membela,” ucapnya.

Habiburokhman pun memastikan MKD DPR sudah sepakat untuk tidak melindungi para pelaku pemalsuan pelat. “Di MKD kami juga sudah sepakat jangan ada yang intervensi melindungi para pelaku pemalsuan,” imbuhnya.(Red)

Oh hi there đź‘‹
It’s nice to meet you.

Sign up to receive awesome content in your inbox, every month.

We don’t spam! Read our privacy policy for more info.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments