Tuesday, June 25, 2024
HomeBerita NasionalJokowi Teken 9 Nama Pansel Capim KPK, ICW Beri Sejumlah Saran

Jokowi Teken 9 Nama Pansel Capim KPK, ICW Beri Sejumlah Saran

Media Indo Pos,Jakarta – Presiden Joko Widodo (Jokowi) telah menandatangani Panitia Seleksi (Pansel) KPK yang terdiri atas sembilan nama. Indonesia Watch Corruption (ICW) memberikan sejumlah saran dan kritik.

Peneliti ICW Kurnia Ramadhana awalnya mempersoalkan pembentukan pansel KPK yang dinilainya lamban. Hal ini terhitung saat dibandingkan pada tahun 2019, apalagi tahun ini pansel juga harus menyeleksi Dewan Pengawas (Dewas) KPK.

“Pertama terkait dengan proses pembentukan pansel dan komposisinya. Bagi kami presiden sangat lambat dan molor dalam membentuk pansel komisioner dan dewas KPK. Sebab kalau kita mengacu pada tahun 2019 yang lalu pertengahan bulan Mei presiden sudah mengeluarkan keppres pembentukan pansel, namun tahun 2024 ini molor sekitar dua Minggu sehingga pada tanggal 30 Mei pansel baru dibentuk oleh Presiden Joko Widodo,” kata Kurnia kepada wartawan, Kamis (30/5/2024).

“Hal ini penting sebab akan berpengaruh secara langsung pada rentang waktu pencarian penjaringan proses seleksi komisioner dan Dewas KPK, jangan lupa kalau dulu tahun 2019 pansel hanya mencari pimpinan KPK, akan tetapi 2024 pansel mencari 5 komisioner dan 5 orang anggota Dewas, tentu membutuhkan waktu yang cukup panjang,” tambahnya.

Selain itu, dia juga mempersoalkan komposisi pansel yang didominasi oleh pemerintahan. Dia mewanti-wanti soal adanya cawe-cawe dari pemerintahan.

“Kedua terkait dengan komposisi pansel. Setelah kami cermati dari 9 orang tersebut 5 orang berasal dari perwakilan pemerintah, 4 orang dari unsur masyarakat. Dominasi pemerintah ini penting untuk dikritik, sebab kami melihat justru dengan komposisi dominasi pemerintah itu timbul prasangka di tengah masyarakat terkait adanya dugaan atau keinginan pemerintah untuk cawe-cawe atau intervensi dalam proses penjaringan komisioner dan Dewas KPK,” katanya.

Berikut lima poin saran ICW kepada pansel KPK:
1. Tentu kami mendesak agar pansel kerja transparan dan akuntabel, jangan sampai ada hal-hal yang ditutup-tutupi dari masyarakat.

2. Kami juga berharap agar pansel benar-benar mempertimbangkan rekam jejak calon komisioner maupun dewas KPK, tentu yang kami maksud tidak terbatas rekam jejak hukum, tetapi juga rekam jejak etik. Tahun 2019 lalu terbukti ketika pansel mengabaikan aspek etik khususnya kepada Firli Bahuri kekhawatiran masyarakat akhirnya benar, ketika yang bersangkutan terpilih, tersandung masalah etik bahkan tersandung masalah hukum di Polda Metro. Maka dari itu kesalahan tahun 2019 tidak boleh diulangi

3. Kami mendesak agar pansel benar-benar mengedepankan nilai-nilai integritas selama proses penjaringan, salah satunya adalah kepatuhan LHKPN baik bagi penyelenggara negara aktif yang mendaftar, atau mantan penyelenggara negara harus dilakukan pada proses seleksi administrasi. Sederhana ketika PN atau mantan tidak patuh LHKPN maka orang itu harus dicoret sejak awal proses seleksi

4. Kami berharap agar pansel dapat selektif dalam menilai indepedensi pendaftar. Jangan sampai pendaftar membawa agenda kelompok tertentu, membawa kepentingan partai politik tertentu, karena kalau terpilih menjadi batu sandungan dan bias dalam melakukan penegakan hukum di KPK

5. Kami berharap agar pansel jemput bola terhadap para pendaftar. Saat ini dengan kondisi carut marut di KPK, baik di penegakan hukum, tata kelola kelembagaan tidak mudah untuk meminta seseorang untuk mendaftar sebagai pimpinan KPK atau Dewas KPK. Maka dari itu mereka harus mulai melist orang-orang potensial baik secara kompetensi, integritas, keberanian untuk diminta mendaftar sebagai calon komisioner dan dewas KPK

Berikut daftar sembilan nama Pansel KPK:
– Ketua Pansel merangkap anggota: M Yusuf Ateh (Kepala BPKP)
– Wakil Ketua merangkap anggota: Arief Satria (Rektor IPB dan ketua ormas)
– Anggota:
• ⁠Ivan Yustiavandana
• ⁠Nawal Nely
• ⁠Ahmad Erani Yustika
• ⁠Ambeg Paramarta
• ⁠Elwi Danil
• ⁠Rezki Sri Wibowo
• ⁠Taufik Rachman

(Red)

Oh hi there 👋
It’s nice to meet you.

Sign up to receive awesome content in your inbox, every month.

We don’t spam! Read our privacy policy for more info.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments