Saturday, June 22, 2024
HomeHukum & KriminalKepala Badan di Kementan Bolak-balik Ditagih Duit untuk SYL

Kepala Badan di Kementan Bolak-balik Ditagih Duit untuk SYL

Media Indo Pos,Jakarta – Kepala Badan Penyuluhan dan Pengembangan SDM Pertanian Kementan, Dedi Nursyamsi, mengatakan dirinya bolak-balik ditagih uang untuk memenuhi keperluan mantan Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo (SYL). Dedi mengatakan pihaknya mengeluarkan Rp 6,8 miliar selama 4 tahun untuk SYL.

Mulanya, Ketua Majelis Hakim Rianto Adam Pontoh menanyakan apakah ada permintaan uang ke Badan Penyuluhan dan Pengembangan SDM Pertanian Kementan. Dedi mengatakan dirinya sering ditagih uang oleh Sekjen Kementan nonaktif, Kasdi Subagyono, yang juga terdakwa dalam kasus ini.

“Ada sebagian yang pernah tidak terpenuhi itu?” tanya hakim dalam persidangan di Pengadilan Tipikor Jakarta Pusat, Senin (3/6/2024).

“Ada,” jawab Dedi.

“Yang tidak terpenuhi itu apakah ditagih atau?” tanya hakim.

“Iya ditagih terus itu, Yang Mulia,” jawab Dedi.

“Ditagih oleh siapa, biasanya siapa yang menagih?” tanya hakim.

“Kalau saya Pak Kasdi,” jawab Dedi.

Dedi mengatakan Kasdi kerap menagih uang melalui telepon. Dia mengatakan Kasdi meminta uang itu segera dituntaskan.

“Apa yang disebutkan kalau dalam telepon itu?” tanya hakim.

“Segera selesaikan,” jawab Dedi.

“Oh ‘jatah saudara mana selesaikan’, gitu?” tanya hakim.

“Segera selesaikan itu, segera selesaikan, begitu. Lalu setelah rapat juga misalnya rapat eselon I dengan Sekjen biasanya Pak Sekjen waktu itu mengingatkan lagi ‘Segera tuntaskan’ begitu,” jawab Dedi.

Hakim lalu menanyakan total pengeluaran Badan Penyuluhan dan Pengembangan SDM Pertanian Kementan untuk kebutuhan SYL. Dedi mengatakan pihaknya mengeluarkan Rp 6,8 miliar selama 4 tahun untuk kebutuhan SYL.

“Totalnya itu Yang Mulia semua ada di BAP, kalau saya tidak salah ingat kurang lebih Rp 6,8 miliar,” jawab Dedi.

“Selama tiga tahun ya?” tanya hakim.

“Selama 4 tahun, Pak,” iawab Dedi.

Diketahui, SYL didakwa melakukan pemerasan dan menerima gratifikasi dengan total Rp 44,5 miliar. Dia didakwa bersama dua eks anak buahnya, yakni Sekjen Kementan nonaktif Kasdi dan Direktur Kementan nonaktif M Hatta. Kasdi dan Hatta diadili dalam berkas perkara terpisah.(Red)

Oh hi there đź‘‹
It’s nice to meet you.

Sign up to receive awesome content in your inbox, every month.

We don’t spam! Read our privacy policy for more info.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments