Sunday, July 21, 2024
HomeHukum & KriminalFakta Satgas P3GN Polri Selamatkan 42 Juta Jiwa dari Bahaya Narkoba

Fakta Satgas P3GN Polri Selamatkan 42 Juta Jiwa dari Bahaya Narkoba

Media Indo Pos,Jakarta – Satgas Penanggulangan, Penyalahgunaan,dan Peredaran Gelap Narkoba (P3GN) Polri kembali menunjukkan tajinya. Selama 10 bulan terakhir, Satgas P3GN Polri berhasil mengamankan ratusan kilogram narkoba.

Dirangkum, Rabu (10/7/2024), kerja pemberantasan narkotika itu berlangsung sejak September 2023 hingga Juli 2024. Kasatgas P3GN Polri Irjen Asep Edi Suheri menyebut pemberantasan narkoba di Tanah Air ini merupakan atensi dari Presiden Joko Widodo (Jokowi) dan Kapolri Jenderal Listyo Prabowo.

“Perlu kami sampaikan bahwa upaya pemberantasan narkoba ini merupakan atensi Presiden dan Pak Kapolri, dan tentunya ini atensi seluruh masyarakat Indonesia juga,” kata Irjen Asep dalam jumpa pers di gedung Bareskrim Polri, Jakarta Selatan, Selasa (9/7).

Sita 4,4 Ton Sabu hingga 2,1 Ton Ganja
Asep memerinci jenis narkoba yang disita petugas. Adapun pengungkapan, kata dia, dilakukan oleh polda jajaran.

“Perlu kami sampaikan, yang pertama sabu seberat 4,4 ton dan ekstasi sebanyak 2.618.471 butir. Selanjutnya, kita juga menyita 2,1 ton ganja dan kokaina seberat 11,4 kg,” ujarnya.

“Dan selanjutnya tembakau Gorilla seberat 1,28 ton, dan juga menyita 32,2 kg ketamin, dan 86 gram heroin, serta 16.704.357 butir obat keras,” tambahnya.

42 Juta Jiwa Berhasil Diselamatkan
Asep mengatakan pengungkapan kasus narkoba yang masif ini berdampak pada keselamatan masyarakat. Dia menyebut ada 42 juta jiwa yang terselamatkan dari bahaya ancaman narkoba.

“Ditinjau dari hasil pengungkapan yang kami lakukan, dapat kami sampaikan bahwa Satgas Penanggulangan Narkoba Polri telah berhasil menyelamatkan 42,8 juta jiwa,” kata dia.

38 Ribu Tersangka Narkoba Ditangkap Sejak Satgas P3GN Polri Terbentuk
Sejak dibentuk pada September 2023, Satgas P3GN Polri telah menangkap hampir 38 ribu tersangka narkoba.

Dari total tersangka yang telah ditangkap, sebanyak 31.880 tersangka sedang menjalani proses penyidikan. Sementara itu, 6.314 tersangka lain sedang menjalani proses rehabilitasi.

“Kami sampaikan bahwa selama periode tersebut, Satgas Pemberantasan Narkoba tingkat Mabes dan polda jajaran telah berhasil menangkap sebanyak 38.194 tersangka,” kata Irjen Asep.

Asep yang juga menjabat sebagai Wakabareskrim Polri itu menuturkan, jumlah itu dari 26.048 laporan polisi yang diterbitkan oleh Satgas P3GN sejak dibentuk.

“Kami sudah menerbitkan 26.048 laporan polisi dan kami menyita sejumlah barang bukti,” imbuh Asep.

7 Kasus Besar Diungkap 2 Bulan Terakhir
Satgas P3GN Bareskrim Polri mengungkap sejumlah kasus narkoba dengan barang bukti 4,4 ton sabu hingga 2,1 ton ganja yang disita. Dalam pengungkapan kasus-kasus ini, polisi menerbitkan 6.598 laporan dan setidaknya ada tujuh kasus besar yang diungkap dalam dua bulan terakhir.

“Perlu kami sampaikan, di antara 26.048 laporan polisi yang kami tangani, ada tujuh kasus menonjol yang berhasil kami ungkap selama periode 4 Mei sampai 8 Juli 2024,” kata Kasatgas P3GN Polri Irjen Asep Edi Suheri, dalam jumpa pers di gedung Bareskrim Polri, Jakarta Selatan, Selasa (9/7).

Pertama ialah pengungkapan kasus narkotika jenis sabu seberat 40 kg oleh Satgas Penanggulangan Narkoba Polda Kepulauan Riau. Kedua pengungkapan kasus sabu seberat 155 kg, ekstasi sebanyak 3.300 butir, ganja seberat 100 gram, 1.215.000 butir prothrombin complex concentrate (PCC), dan 1.024.000 butir obat keras diungkap Satgas Penanggulangan Narkoba Polda Metro Jaya.

“Untuk kasus yang ketiga itu, pengungkapan oleh Satgas dari Polda Jatim dengan barang bukti berupa sabu seberat 80 kg,” ucapnya.

Keempat, pengungkapan kasus sabu seberat 62 kg, ekstasi sebanyak 107.668 butir, dan tembakau sintetis dengan berat total 1,2 ton, termasuk pengungkapan laboratorium gelap narkoba di Bali, Medan, dan Malang oleh Satgas Penanggulangan Narkoba Dittipidnarkoba Bareskrim Polri.

Kelima, pengungkapan kasus sabu dengan total 180 kg oleh Satgas Penanggulangan Narkoba Polda Aceh. Keenam, pengungkapan kasus sabu seberat 24 kg dan ekstasi sebanyak 33.938 butir oleh Satgas Penanggulangan Narkoba Polda Riau.

“Terakhir, pengungkapan oleh Satgas dari Polda Sulteng dengan sabu seberat 15 kilogram,” ujar Asep.

Dari pengungkapan kasus itu, Asep mengklaim telah berhasil menambah jumlah jiwa yang terselamatkan dari bahaya narkoba. Jumlahnya yaitu 15,6 juta jiwa.

“Perlu kami tekankan bahwa kami akan terus berkomitmen untuk tetap bertindak tegas dalam memberantas peredaran dan penyalahgunaan narkoba di Indonesia agar bangsa kita terhindar dari bahaya penyalahgunaan narkoba,” katanya.

Komitmen Polri Miskinkan Bandar Narkoba
Polri menegaskan bakal menerapkan pasal pencucian uang terhadap para bandar hingga kurir narkoba. Hal ini diharapkan dapat menekan tingkat peredaran dan penyalahgunaan narkotika di Indonesia.

“Bagaimana kita komitmen kalau bandar kita harus miskinkan. Jadi sekarang kita sudah punya program, baik Mabes Polri maupun tingkat polda, terhadap bandar dan kurir dikenakan TPPU,” kata Dirtipidnarkoba Bareskrim Polri Brigjen Mukti Juharsa di gedung Bareskrim Polri, Jakarta Selatan, Selasa (9/7).

Pemiskinan terhadap para bandar dan kurir, Mukti menyebut, dapat menurunkan angka peredaran narkoba. Sebab, lanjutnya, mereka tidak lagi memiliki modal untuk beroperasi.

“Tujuannya apa? Biar kita nggak capek lagi, karena masih banyak lagi kegiatan-kegiatan narkotika yang dikendalikan oleh para bandar karena belum di TPPU,” paparnya.(Red)

Oh hi there 👋
It’s nice to meet you.

Sign up to receive awesome content in your inbox, every month.

We don’t spam! Read our privacy policy for more info.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments